Tasbih dan Ukhuwwah

Suatu masa terdapat seorang pendakwah yang akan memberikan sebuah muhadarah ( ceramah ) tentang ukhuwwah dan hub (kasih sayang ) di jalan Allah s.w.t serta kepentingannya kepada para daie. Sebelum tiba waktu yang dijanjikan, pendakwah tersebut pun mula memikirkan apa isi kandungan yang akan di dalam muhadarah tersebut. Adakah dia akan menyampaikan sebagaimana yang pernah dia lakukan?. Mengumpulkan ayat-ayat dan hadith-hadith yang menunjukkan kelebihan ukhuwwah di jalan Allah, hak-hak serta kelebihannya serta ditambah dengan contoh-contoh daripada kisah para salaf soleh serta para rija-rijal dakwah yang terdahulu?

Tetapi kali ini dia rasa dia tidak ingin mengulangi apa apa yang dia telah sampaikan, lebih-lebih lagi apabila apa yang dia akan sampaikan telah diketahui oleh mereka malah mereka telah menghafalnya dengan baik. Tetapi walaupun dengan pengetahuan tersebut hubungan ukhuwwah diantara mereka masih lemah sehingga menghasilkan jiwa yang kering dan futur.

Pendakwah tersebut terus berfikir dan berfikir. Dia meminta pertolongan daripada Allah s.w.t sehinggalah dia diberi hidayah dengan satu idea yang baik. Dia menyimpan perkara tersebut dan tidak memberitahu sesiapa. Kemudian dia menyediakan apa yang diperlukan untuk melaksanakan idea tersebut dan bertolak ke tempat muhadarah.

Apabila tiba di sana, pendakwah tersebut duduk ditempat yang disediakan. Dia memulakan muhadrah dengan memuji Allah s.w.t, berselawat keatas rasulNya . Kemudian dia mengeluarkan dari poketnya seutas tasbih yang panjang dan bertanya kepada para hadirin apakah ia?. maka hadiri pun menjawab. kemudian dia terus menggerakkan tasbih tersebut kekiri dan kekanan dihadapan mata-mata mereka dan meminta mereka fokus kepada tasbih tersebut.

Keadaan senyap seketika, kemudian dia mengeluarkan dari poketnya sebilah gunting dan memotong tali yang mengikat biji-biji tasbih tesebut. Maka bertebaranlah biji-biji tasbih tersebut dibawah serta di kaki-kaki para hadirin. Maka mereka berasa pelik dan terkejut dengan apa yang belaku.

Ketika ini pendakwah tersebut memecahkan kesunyian seraya berkata : ” Keamanan yang tulen bagi dakwah ini -selepas hubungan dengan Allah s.w.t- adalah ikatan ukhuwwah. Ukhuwwah ada tali yang mengikat hati-hati anak-anak (pendokong-pendokong) dakwah. Ialah yang mengikat diantara mereka. Sekiranya ikatan tersebut tidak diketahui dan terputus maka akan bercerailah hati-hati tersebut dan menjadi jauh, dan itulah kesan yang paling buruk didalam dakwah ini.

Tempat tersebut senyap semula dan para hadirin mula dapat merasakan bahaya, mereka memahami mesej tersebut dengan baik. Kemudian mereka mengumpulkan semula biji-biji tasbih tersebut bagi mengikatnya semula dengan ikata yang kukuh. Mereka pun bangun menghampiri satu sama lain dan bersalaman dengan perasaan kasih sayang. Air mata mengalir, hati terharu, dada-dada lapang dan suci. Ketika mereka berada dalam suasana keimanan tersebut terdengar suara mengulang-ngulang firman Allah s.w.t ” Jika kamu (hai para muslimin) tidak melaksanakan apa yang telah diperintahkan Allah itu , nescaya akan terjadi kekacauan dimuka bumi dan kerosakan yang besar“. ( Al-Anfaal: 73)

Lisan-lisan mereka mula menyebut kami akan buat, kami akan buat…” apakah sebabnya? ” dikalangan mereka yang kering daripada sebarang manfaat dan ditengah jiwa-jiwa yang benar itu terdengar suatu suara yang kuat melaung dikalangan hadirin yang hadir bertanya tetapi apakah yang menyebabkan kelemahan ukhuwwah dikalangan kami? bukankah keadaan kami pada masa dahulu lebih baik daripada sekarang? kami melaksanakan kewajipan-kewajipan ukhuwwah dengan segenap usaha kami. ziarah menziarahi, saling bantu membantu dan memberi khidmat kepada saudara-saudara kam, sering bertanyakan khabar-khabar mereka sehingggalah setiap hajat-hajat mereka dapat dicapai tetapi kenapa berlakunya halangan ini?

Sekali lagi keadaan kembali sunyi, masing-masing seakan-akan sedang mengimbas kembali ukhuwwah mereka yang tejalin dengan baik pada suatu ketika dahulu, dan masing-masing memikirkan persoalan ” Mengapa ukhuwwah diantara kita tidak kembali seperti dahulu? “. Pelbagai jawapan timbul daripada lisan-lisan mereka. Diantara mereka ada yang berpendapat ia berpunca daripada kesibukan dengan kehidupan dan mengatakan bahawa kehidupan sekarang telah menjadi lebih kompleks daripada sebelumnya dan tanggungjawab semakin hari semakin banyak dari waktu yang ada.

Pendakwah tersebut mendengar setiap pendapat-pendapat ini dan kemusian berkata : ” sekiranya inilah yang merupakan sebab-sebab hakiki( yang sebenar ) kepada masalah ini bermakna hilanglah impian untuk mengembalikan semula ikatan ukhuwwah yang kuat, lambat laun tasbih ini akan terputus terus. Tetapi sekiranya kita kembali kepada Kitab Allah  s.w.t dan sunnah RasulNya kita kan dapati bahawa ukhuwwah diikat oleh satu ikatan yang kuat yang kamu semua tidak sebut iaitu iman seperti di dalam firmanNya : ” Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara ” ( Al_Hujurat : 10 ) dan juga di dalam firmanNya  : “ Orang-orang yang beriman lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain.” ( At-Taubah ; 71 ).

Kita cuba ingat kembali bahawa perkara pertama yang dilakukan oleh Rasullullah s.a.w ketika tiba di Madinah adalah membina masjid yang merupakan simbol keimanan, kemudian baginda mempersaudarakan diantara muhajirin dan ansar, ukhuwwah kena selari denga keimanan, sekiranya iman tinggi ukhuwwah akan tinggi dan begitulah sebaliknya. Iman naik dengan kataatan dan menurun disebabkan maksiat. Begitu juga ukhuwwah akan menjadi kuat dan tersemat dihati-hati sekiranya kita melaksanakan hak-haknya dan akan menjadi lemah sekiranya kita mengabaikannya dan melakukan sesuatu yang bertentangan dengan hak-haknya.

Jadi penyelesaiannya adalah kita kembali menyedarkankan  iman dihati kita yang telah dikenakan bius atau dadah. Sekirannya iman kita sedar perasaan ukhuwwah itu akan kembali hidup, diberi makan dan berkembang.” .Para hadirin mengetuk kepala mereka dan berkata benar apa yang kamu katakan, sebenarnya bukan ukhuwwah sahaja yang menjadi lemah disebabkan lemahnya iman, tetapi disana terdapat banyak lagi fenomena-fenomena yang rosak disebabkan kelemahan iman. Sekiranya kita tidak bersegera memperbaharui iman di hati-hati kita dan menyedarkannya fenomena-fenomena tersebut akan semakin membesar dan menjadi satu penyakit yang semakin sukar untuk dirawat.

Marilah kita sama-sama memperbaharui dan menyedarkan iman-iman di hati-hati kita. InsyaALLAh…

3 Respons

  1. Salam. Terima kasih atas peringatan ustaz

  2. Salam Alaik, tazkirah dan peringatan yang baik buat semua terutama diri ini yang faqir dan haqir..terima kasih sahabat…

  3. subhanAllah, cerita yang baik, padat dan berisi…. Allahu yubarik fik ya akhil kaarim….

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: